08 September 2017

etos kerja tai kebo

haii kembali lagi pemirsahh sekalian. 

setelah lama hilang dari peredaran, gue akhirnya muncul lagi sehingga di tahun ini ada at least satu post yang ditulis hehehe. 

tahun lalu tahun 2016 merupakan tahun yang penuh dengan keluh kesah tawa canda tangis dan cem macem nya. jadi setelah gue akhirnya di ktown selama 9 bulan lamanya, gue memutuskan untuk pulang balik ke perth karna .. satu dan lain hal.

jika mau diceritakan secara gamblang dan vulgar, mungkin gue akan malu ceritainnya karna ini kaya membuka aib gue ndiri. tapi i'd like people who are reading this hopefully bisa ikut berasa petualangan kehidupan gue dan mendapat nilai nilai kehidupan juga hehe.

intinya setelah gue graduate, gue ditawarin pekerjaan jadi guru di kampus di kota di australia barat ini. hidup gue (secara finansial, etos kerja dan gaya hidup gue kira kira bisa dirangkum seperti ini)
  • lumayan kipas kipas duit dengan gaji yang lumayan tinggi buat fresh graduate yang ngga perna kerja kantoran kaya gue ini karna posisi yang lumayan dhuer jadi guru di sinih. 
  • bolak balik liburan naek psawat ke melbourne lah. terus pernah dengan enaknya ganti2 tiket pesawat tanpa cancel flight yang udah di booked - ya udah pesen baru ajah lagi gitu. #emangbangke
  • pesen2 hotel yang aga bagus terus sama bangke nya kaya pesen flight : kalo liat ada hotel lebih bagus - 1. pesen hotel bagusnya 2. can't be bothered untuk cancel bookingan sebelumnya. simply karna : MALES. 
  • sakin ngga menghargai duitnya, gue kaya nya ngga pernah terlalu nabung. makan keluar ampir tiap hari
  • kerjaan gw ga berat sama skali mainly cuma memegang title sebagai unit coordinator dan digaji gede. 
  • mulai kerja mestinya jem 9.00am, tapi 9.30am baru bangun dengan santainya.
  • etos kerja buruk: kerja males malesan, ngga tanggung jawab, kabur ke rumah pas lunch time terus ga balik lagi karna ada kantor sendiri juga.
Pada saat itu gue bingung kenapa Tuhan begitu baiknya sama gue dengan cara hidup gue yang kaya begini. macem take it for granted kerjaan ini. 

sampailah disaat dimana pada saat itu TR gue abis dan gue harus balik indo karna lagi nunggu invitation PR. pas balik indo gue sempet mo buka usaha dan keluarin duit yang ada di tabungan - ya semakin lama semakin menipis. dan akhirnya bokap bilang kenapa ga ambil aja skolah patisserie di tafe yang penting gw bisa balik dulu de ke ostrali. dan akhirnya gue menyetujui karna gue pikir i've always wanted to open my own business - kaya kafe2an gitu.

sampailah gue di perth lagi dan sekolah patisserie. Tuhan masih baik karna gue masih diperbolehkan untuk dapet part time job ngajar selagi gue sekolah kue. along the way gue juga diterima di salah satu bakery ini sebagai baker. singkat cerita, bos gue pernah kecewa berat sama gue karna gue telat beribu ribu kali pedahal dia awalnya simpatik banget sama cara kerja gue gitu. brak. ancur lah dan kepercayaan itu kayanya ga bisa dengan mudah nya di earn back dengan cara minta maaf. 

disitu gue udah mengecewakan si bos yang tadinya begitu baik, dan akhirnya gw udah dapet kerjaan di karratha di sebuah bakery. karna banyak hal terjadi di kehidupan gue, I thought gue butuh sesuatu yang baru, pengen coba something new dan hidup sendiri dari awal.

sampailah gw di karratha.

disini hidup sungguh sangat amat keras. yang mengharuskan gue untuk jadi baker di salah satu bakery di sana. (or more like satu satunya bakery di karratha). gue disini bukan karna gaji gede - banyak orang yang mengira bahwa gaji di mining site lebih gede. not for a baker. hehe.

kalo bisa di rangkum kehidupan kerja gue adalah demikian:
  • bangun jem 3:30am buat kerja jem 4am
  • jarak rumah ke bakery itu kira2 2 menit kalo naek mobil, dan 5 menit kalo lo lari ngibrit dikejar abo. tapi karna gue manja jadi gue naek mobil aja.
  • ... abis itu ga bisa naek mobil karna 2 minggu gw disana, gw ran into a pole, yang bikin mobil gw ga driveable selama sebulan, dan gue harus bayar sekitar $1500 buat biaya benerinnya.
  • ... jadi selama sebulan gw harus lari ngibrit dengan suasana gelap-serem-banyak-abo situation yang lumayan mengenaskan. 
  • kalo pulang dari bakery karna uda siang sekitar jam 3pm gitu, jadi gue tetep lari juga, tapi dikejar laler. 
  • kerjaan disana gue dikepalai oleh satu head baker yang super duper ga friendly, suka swearing2, dan treat the employees kaya makanan basi.
  • tiap selasa, delivery days, gw angkat 100 karung tepung terigu. kalo gw ilustrasikan. bayangkan anda di timpuk terigu 25 kg, tapi ini lo disuru tangkep. dan 100x satu hari itu. itu terulang terus tiap minggu. brotot brotot de.
  • bersihin proofer ( dah kaya bersihin kandang kuda, bau banget dan super lembab)
  • angkat dough roti seberat 15 kg bolak balik, kalo lambat dikit ato roti lo mencang mencong dikit dimarahinnya udah kaya abis salah bikin undang undang negara.
  • oven days: sebagai barang bukti macem TKW abis disiksa sama majikan. gue banyak banget luka luka bakar akibat sering maen di oven. bukannya teledor juga, tapi emang sungguh challenging bagi gue saat itu. oven segede rumah. jadi ya. gede.
  • bayar rent nya mahal jadi gue basically barely ada sisa untuk nabung juga. intinya ini ga monetary rewarding.
  • hiburan gue pada saat itu adalah ke pantai dan ke kmart. 
  • ga jarang gue pulang rumah breakdown dan nangis pengen pulang. ya kira2 sebulan 7x lah. 

begitu kehidupan gue kira kira di ktown. bisa dibayangkan betapa 'terkesan' menderitanya dibandingkan kehidupan gue sebelomnya yang suka hambur2 duit. coba bayangkan misalnya apa yang orang bakal pikirkan 'idih ini orang dulu jadi lecturer kok skarang jadi babu'. 

tapi detik ini, dan saat sekarang ini apakah gue menyesal? jawabannya adalah engga bangeett. dan I'm glad Tuhan naroh gue di tempat yang tinggi terus dibanting ke - hmm kubangan kebo or more like sumur dalem yang isinya, again - tai kebo. Dia memberikan gue kesempatan di 2 extremes yang berbeda pastinya karna Doi sayang banget banget sama gue - banyak banget pembelajaran yang membuat gue menjadi a better version of myself :) 

.....

bersambung 

10 March 2016

kota baru // teman baru:

hai haaaai

setelah sekian lamaaa. akhirnya hasrat nurani memanggil untuk nge blog lagiii.

secara singkat, saya sudah pindah ke pilbara region dimana dunia gue berubah hampir seratus delapan puluh derajat. hem. dan saya bekerja di suatu bakery, sebut saja nama nya bantet bakery. hahahk.

perjalanan ke kota karratha memakan waktu sekitar 17-18 hours driving up north dari perth. gue nyetir ditemani oleh kawan, adik, anak gue - reynaldi yang setia menemani. terima kasiiih reyy!
dan ngga jauh jauh dari orang bernama reynaldi, housemate di rumah dimana gue tempati disini juga namanya rey - waduu. oke- sebut saja nama orang ini budi ya biar ngga terlalu vulgar. bahahah.

kenapa kota ini.

gue juga nggak tau kenapa kota ini menjadi destinasi gue. ya secara singkat nya, gue keterima kerjanya disini jadi gue pengen mencoba apapun itu hal yang baru, biarpun gue akan sendirian- dan harus memulai segala sesuatu nya baru; komunitas, teman-teman kerja, rumah baru, dan segalagala baru. gue ngga tau apakah semuanya akan lebih mudah, lebih oke- tapi satu hal yang gue tau it's going to be great for sure!

semuanya dilancarkan oleh YME - alhamdulillah semuanya lancar sampe seminggu sebelom keberangkatan. banyak banget hal hal yang menghalangi; tiba2 ada orang nawarin kerjaanlah, tiba2 bonyok bilang ngga usa pindah ajalah, tiba2 segala hal jadi ngangenin, tiba2 perth jadi keren hahahaha. segala hal yang menurut gue jadi penghambat kepergian muncul semua di minggu terakhir. ohwell, prinsip yang gue berusaha pegang adalah, jika emang ngga ada something big behind this, ngga bakal ada yang menghalangi. jadi semakin ada penghalang, semakin ada sesuatu yang harus gue lakukan di kota baru ini hmm. cie

okeh, akhirnya sampe di karratha dengan selamat! disambut dengan rumah agak reot - rumah yang di provide oleh bantet bakery, gue disambut oleh laler laler dimana mana dan panas super nyelekit. ngga lebay tapi macam masuk fan forced oven. belum lagi, disambut oleh hosmet yang badan dipenuhi tato dimana mana omaigaat ya tuhan apakah gue bisa pulang lagiiiii. itu tuh yang dipikiran gue pada saat itu.

rumahnya tua, tidak bersih, remang remang, banyak kecua, semut dan teman temannya dalam jumlah mahasiswa demo trisakti. dan si budi aka hosmet- dengan premannya menjawab pertanyaan pertanyaan yang gue lontarkan seperti.

E: Halo Budi. Disini internet elo pasang berapa duit ya kalo boleh tau?
B: Gue pasang sendiri, $90 kalo lo mau lo harus bagi sama gue!!
E: (ehm ya ngga sih sebenernya cuma pengen nanya doang). oh its ok gapapa kok ga usah
B: iya harus bayar kalo lo mo pake

wanjir jutek.

gue males banget beneran- dilanjutkan dengan sedot kamar dengan vakum kliner yang bikin karpet nya tambah bau. haih. tuhan kembalikan aku ke rumah shila..... di east cannington. hahaha.
tiba tiba keluarlah si budi memecah konsentrasi gue yang lagi berandai andai - kasih gue kartu telstra beserta password wifi

B: Nih pake aja. Lo ga usah bayar btw. gue kan tetep bayar eniwe.
E: (jual mahal kan uda dijutekin tadi) eh ga usa lagi u dont have to do that hm. hm
B: pake ajaaa!!!
(oke sebelom dia keluarin golok mending gue ambil kan itu details wifi dan password nya)

begitulah hari hari berlalu bersama budi.

yang gue liat si budi ini orangnya baik dan perhatian. dia bilang "gue ini kaga religius tapi gue percaya tuhan itu yesus". dia mulai masakin gue dinner dan bilang "oh lo pasti cape abis nyetir 200 jam jadi mending makan ini"
oke gw perempuan dan gw takut pastinya tiba2 makanan gw dikasi racun semut ato apalah. tapi beneran gw laper abis jadi gw hajar aja makanan nya dan berkali kali sampe sekarang 2 minggu gw ada di kota ini :)

budi akhirnya tiap hari masakin gw selama kurang lebi 14 hari - dan in return gw cuma baru perna masak 2x. begitulah persahabatan gw dengan budi. di bakery ketemu budi. di rumah juga ketemu budi. semua hal dilakukan bersama budi. akhirnya pun memulai makan bersama dengan doa bersama budi tiap hari. (sibudiudaberanakpinakbtw)

amazed dengan orang orang macam budi yang berpenampilan kaya begono tapi punya hati selembut tahu dan sebesar gaban. beneran gue kaya ketampar uda ngejudge budi dari penampilan nya yang begono- dan seorang budi yang ngga sok sok relijius tapi melayani hosmet (jadi terkesan pembantu)- tapi ngga de in all seriousness, dia menunjukkan kasih ke orang orang sekitarnya. dia bawain roti dari tempat kerja kita tiap hari ke temen2nya yang belom ada kerjaan- masak lebih dan dikasih ke temen2nya yang jobless. omaigat nangis terharu.

aniwei, sekarang gue sama budi udah kaya be ep ep- temen baik lah pokonya. semoga pertemanan kita terus berlanjut dan simak terus kisah tentang budi yaaa. hahahah.

ini ibu budi
budi maen bola
budi rajin menabung















#iseejesusinyou

26 August 2015

Mzm 139:7-12




 


Kemana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu?
Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, disitupun Engkau.
Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, juga di sana tangan-Mu menuntun aku, dan tangan kanan-Mu memegang aku.
Jika aku berkata: "Biarlah kegelapan saja melingkupi aku, dan terang sekelilingku menjadi malam," maka kegelapan tidak menggelapkan bagi-Mu, dan malam menjadi terang seperti siang, kegelapan sama seperti terang.

15 August 2014

Cinta Tuhan tapi Benci Kaliyan Semooah.

Gue ini tipe orang yang kalo beli buku demen, tapi bacanya kaga. Hahaha. Jadi kebiasaan buruk gue adalah beli buku, napsuk pengen baca, baca setengah, dan liat buku baru, pengen baca, baca setengah - (begono terus cyclenya dan ngga ada buku yang abis dibaca hahaha). Eh ada satu buku ini pemberian dari sang penulisnya langsung loh hehe, ini buku habis gue baca dalam beberapa hari aja.

Dari banyaknya bab dan section2 dalam buku ini yang gue suka, ini salah satunya, yaitu relasi dengan Tuhan & Relasi dengan Manusia.

Relasi dengan Tuhan dan Manusia

Pernah ngga sih kalian denger,  dan melihat orang2 disekitar kita yang rasanya tingkat kehidupan rohani nya udah rada tinggi sampe2 kita rada minder kalo ngomong mengenai hal-hal berbau kerohanian sama mereka, karena pengetahuan mereka begitu luas? Rasanya kok mereka2 ini lebih kenal Tuhan lebih baik daripada kita :) Sering kaaan? Gue sih sering banget. Dan rasanya kagum aja sama mereka, dan jadi kadang2 minder hehehehek.

Orang2 tersebut memang rajin mengikuti segala macam bentuk praktik keagamaan dan mungkin tahu banyak mengenai ritual2 keagamaan dengan sangat baik (misal baca alkitab 5 puteran sehari, rosario 5 puteran sehari, juara bertahan lomba cerdas cermat alkitab 5 tahun berturut turut). Orang2 tersebut ini terlihat mempunyai hubungan yang sangat baik dengan Tuhan. Tapi disaat orang2 tersebut melakukan hal2 yang agak kurang terpuji sama sesamanya, misalnya gosipin or menghina orang, judging people dan nggak bisa memaafkan misalnya, gue jadi bingung akan hubungan antara relasi dengan Tuhan dan relasi dengan manusia. Pantaskah gue ilfeel dengan orang2 kaya begini?

Di buku ini Romo Thomas Tjaya SJ (sang penulisnya) memaparkan jawaban mengenai pertanyaan dalam hati gue ini dengan sungguh baik dan mudah diterima.

Dalam buku ini ada pernyataan yang mungkin sering kita denger: "Gue emang lagi marah sama si anu (sebut saja namanya Mawar), tetapi relasi gue dengan Tuhan baik baik aja kok."
Ya menurut lo baik baik aja, tapi sebenernya nggak lho. Di buku ini disampaikan bahwa keretakan relasi dengan sesama juga berarti keretakan relasi dengan Tuhan karena, Tuhan mengasihi semuaaaa makhluknya. (inget lho semua, bukan lo, atau keluarga lo doang). Bener kan kita punya Tuhan yang sama?

Diandaikan seperti (gue paling demen perandai-andaian hehehe) Tuhan itu seperti Mak bapak kita deh. Dan kita semua itu anak-anaknya. Bayangin aja kalo kita udah jadi orangtua, terus anak-anaknya pada musuhan. Apa itu kaga bikin orangtua loe sedih dan gusar? Orangtua mana yang merasa biasa-biasa aja ketika tahu bahwa anak2 mereka kaga rukun? Sebagai anak, mungkin kita anggep bahwa itu urusan pribadi kita dan bukan urusan orangtua. Tapi bayangin aja kalo lo jadi orangtua, apa yang lo rasakan..... Kalo gua jadi orang tua seh, walopun gua sayang akan gue jitak anak gue yang nyari ribut duluan bahahahhaa (#sadis #tidakpatutdicontoh)

Nggak hanya pertikaian antar agama yang punya satu Tuhan jugaaa yang belakangan ini sering terjadi, ya elah, pertikaian nya kadang terjadi dalam satu agama. Penyebabnya bervariasi, cuma karena tersinggung, salah paham, kekuasaan, beda sudut pandang, dan lain-lain. Peristiwa macam gini apa kaga malu2in Tuhan dan agama yang kita peluk yah? Kalau orang2 beragama kaya kita ini begini semua, pantes aja semakin banyak orang atheis yang nggak mau memeluk agama, wong kita nya aja ngga lebih baik dari mereka yo.

Aduh pokoknya ayuk yuk yah saling mengasihi dan cinta cintaan ajah.


Peziarahan Hati 
Penerbit Kanisius
Thomas Hidya Tjaya, SJ. Ph. D.

28 May 2014

Bersyukur selalu. Wait, selalu?

Minggu2 belakangan ini merupakan minggu2 yang lumayan berat untuk gua karena hal ini dan itu. Mood belakangan lagi kurang baik, mengikuti weather Perth yang mendung dan suram. Hadeeyy. Hahaha. Tapi, gua ingin membahas sedikit mengenai bersyukur. Yes, bersyukur. 

Kenapa bersyukur? Pertama, gua ceritanya dapet tugas main musik di PD dan hampir semua lagu nya menceritakan tentang kebaikan Tuhan, Allah yang sungguh baik selalu, Tuhan baik, Tuhan baik, dan Tuhan baik. Mungkin memang mudah kedengerannya kalau ngomong, "Eh Tuhan baik banget deh, soalnya gue..." Sangat mudah menyadari kebaikan Tuhan disaat kita lagi ketimpa duit ato durian runtuh atau pas lagi dapet pacar baru super ganteng dan baik. Sangat gampang ngomong "I'm grateful for...." disaat kayanya seluruh dunia lagi berada di pihak kita. Tapi, disaat orang2 mulai meninggalkan kita, masalah-masalah mulai berdatangan, apakah kita bisa dengan mudahnya bilang kalo Tuhan ituhhhh.. baik binggits...? *terdiam* 

Memang mungkin mulut bisa bersyukur, tapi hati ngedongkol. Sangat sulit dan dibutuhkan pikiran super positif 24/7 untuk menyadari kebaikan Tuhan dibalik penderitaan. CONTOOOH: Kenapa seh Tuhan, kok cowo aku ngga seganteng cowo temenkuuu. Kalo pikiranlo positif mungkin, yaaa mungkin cowo temen gue itu suka kentut or hobi cium2 ketek. Ataaaau... Ya Tuhan, kenapa seeeh gue failll semester iniiihhh. Ya mungkin, Tuhan akan kasi lo jodoh yang akan lo ketemuin di semester depan. Kalo lo ga fail, lo ga akan ketemu si doi yang disiapin sama Tuhan. Pokoknyaaaa, apapun yang jelek menimpa kita, percayalah kalo semuanya itu baik adanya dan sudah diatur sama Tuhan. 

Tapi, SUSAAAAHHH dong. Haiiiss. Namanya juga manusia, pasti ada batas dan disaat mood sedang kurang baik, pikiran kita pun nggak bisa 100% positif selaluuu setia setiap saat. 



Boleh dan wajar untuk mengadu sama Tuhan pada waktunya kita lagi bete dan kesel. Tapi beberapa hal yang perlu disadari adalah, Pertama, kita nggak pernah tau master plan Tuhan buat kita, dan itu pasti BAIK. Kedua, Tuhan mencintai kita bangets, ngets. Cinta binggits. 

Keeping those two things in mind, jadi apa yang bisa kita lakukan adalah PERCAYA akan apapun yang kita alami sekarang akan membawa kita ke tempat yang lebih baik lagiih, dan TERUS BERSYUKUR akan apapun. Iyak, apapun itu baik yang baik dan kurang baik menimpa kita. 



Saat lo disakiti, bersyukurlah, karena Tuhan memberikan kesempatan untuk lo belajar rasanya disakiti, dan lo ga akan menyakiti orang lain :)
Saat lo ditinggalkan orang dan loe mewek2 sakit hati, hati hancyur lebur layaknya telor orak arik, hancur ga berbentuk, BERSYUKURLAH, karena loe dijauhkan dari orang2 yang nggak baik buat lo di saat yang tepat :)
Saat lo merasa ga berharga, Bersyukurlah, karena di saat itu lo akan melihat ada seorang pribadi yang nggak akan pernah meninggalkan loe. (BUKAN GUE, TAPI TUHAN LAH YAAAK kakakaka)
Saat lo merasa direndahkan, Bersyukurlah juga, (kalo gue sih biasanya langsung bilang awas kamuuuuhh ala ala sinetron idung kembang kempis), karena disaat lo nggak dianggep orang, Tuhan akan pake elo buat menunjukkan kemuliaan-Nya. Cihuy.
Saat lo ditolak, BERSYUKURLAH, karena lo belajar untuk menghargai perasaan orang lain, dan PERNAH TAU rasa sakit nya ditolak. 
Saat lo melewati semuanya itu, dan lo tetap BERSYUKUR, BERSYUKURLAH karena lo udah lulus ujian di hidup lo dan naik kelas :D Cihi. 


One day, ketika lo udah berhasil melewati semua itu, dan think back. Hmmm, baru lo akan senyum2 sendiri melihat "karya" Tuhan di hidup looooo. Cihiy

05 November 2013

#akhirnyagajian

Pengeluaran gua sih taon ini udah setumpah lemak di perut dan pipi. Intinya - tumpah banget.

The last few months gua is actually getting better seh, karena berkurangnya frekuensi ke Melbourne hahaha #malahkehongkong. Tapi bener2 perih hati ini disaat duit gajian melayang aja buat bayar utilities, rego mobil dan lain lain. Kalau mau diibaratkan, makan kue kesukaan di depan muka disodorin, udah mau deket mulut diambil lagi ajaloh. #sebelkhan.

Gajian kali ini sangat berarti karena gua mo mengganti ranjang gua yang udah patah dari sejak jaman dahulu kala gua sama kakak gua, dan hosmet gua - Brenda, lagi meng cover lagu umpan cinta - Thomas Djorghi. Sakin hebohnya joget.

BRAK. 

Patah aja tu ranjang.

Jadi selama ini posisi tidur gua seh udah kaga sehat abis, bangun dengan badan sakit2 karena pinggang gua is actually NGEJELESEK ke dalem sedikit. Semoga penderitaan pinggang gua cepat berakhir dan kualitas tidur mengingkat :)

Sekian.

#sometimes

#sometimes,

we just have to let go of things.

But letting go doesn't always mean giving up.